Darah Kotor, Haid, dan Bisul

“Idiiih… idiiiih… darah kotor, ya?” Kalimat ini pernah sekali waktu hampir setiap malam muncul dalam tayangan iklan di televisi. Apa iya ada darah kotor? Tulisan ini akan meluruskan pengertian yang menyimpang untuk menghilangkan kekhawatiran sementara kalangan.
Anda yang pernah belajar ilmu hayat tentu mengenal istilah darah bersih dan darah kotor. Keduanya ada pada semua orang! Istilah darah bersih dipakai untuk darah yang mengalir di pembuluh arteri yang mengandung banyak oksigen dan zat nutrisi bagi tubuh. Sementara, darah yang mengalir di pembuluh vena disebut darah kotor karena mengandung lebih sedikit oksigen dan mengandung pelbagai zat buangan dari sel-sel tubuh, terutama CO2. Darah yang mengandung lebih banyak CO2 itu akan dialirkan ke paru-paru untuk “dibersihkan”. Setelah “bersih” alias kembali mengandung lebih banyak oksigen, darah dibawa ke jantung yang akan memompakannya ke seluruh tubuh.

Pemahaman yang salah tentang haid juga semakin memperparah kesalahkaprahan. Ada pengertian di masyarakat bahwa haid adalah upaya tubuh untuk mengeluarkan “darah kotor” dari tubuh. Seorang wanita yang menggunakan kontrasepsi suntikan, umumnya merasa khawatir kalau tidak haid, “darah kotor” akan menumpuk di tubuh dan menimbulkan penyakit.
Yang benar, darah haid bukanlah “darah kotor” yang harus dibuang. Warnanya yang lebih gelap, kadang ditambah dengan adanya gumpalan, adalah karena darah itu bercampur dengan jaringan permukaaa dalam rahim yang luruh secara berkala setiap bulan. Ini justru merupakan proses alami yang menandakan bahwa sistem hormon wanita itu berfungsi baik.
Bila Anda menggunakan kontrasepsi suntikan atau susuk, haid memang tidak akan muncul tiap bulan karena sistem hormon Anda berada di bawah pengaruh kontrasepsi yang sengaja diberikan untuk menekan kesuburan. Peluruhan jaringan rahim memang tidak terjadi sehingga tidak ada darah haid. Sebaliknya, bila Anda tidak menggunakan kontrasepsi tetapi haid pun tidak muncul Anda perlu berkonsultasi dengan dokter.
Mitos lain menggunakan istilah “darah kotor” untuk menggambarkan apa yang disebut nanah. Dalam mitos itu dipercaya bahwa bila darah kita kalah berperang melawan kuman penyakit maka sakitlah kita dan darahnya menjadi “kotor” seperti yang terdapat pada bisul atau luka.
Tampaknya inilah yang dimaksud dengan “darah kotor” dalam iklan TV itu. Sebab, ternyata yang ingin diinformasikan adalah obat bisul, jerawat, gatal-gatal, dan biang keringat. Tak jelas, apakah iklan itu perwujudan dari kerancuan tentang istilah “darah kotor” atau memang memanfaatkan kerancuan itu sebagai taktik dagang. Yang jelas, bisul, jerawat, gatal-gatal, biang keringat, bukan disebabkan oleh darah kotor karena memang tak ada darah yang kotor.
Memang benar, ada komponen darah kita yang bertugas “bertempur” melawan kuman tetapi kuman tidak akan membuat darah menjadi kotor. Yang benar, bila kebersihan diri (higienis) tidak terpelihara, khususnya kulit, banyak masalah dapat terjadi. Karena kotoran paling mudah melekat pada rambut dan pangkalnya, maka bagian itu menjadi pintu masuk (port d’entre) kuman untuk menimbulkan infeksi pada bagian kulit yang lebih dalam sehingga timbullah bisul.
Yang perlu dicermati adalah cara merawat berbagai kelainan kulit itu. Koreng dan eksem yang basah bernanah mungkin memerlukan kompres basah, sedangkan kelainan yang bersifat kering dapat diobati dengan krim. Mintalah dokter Anda menjelaskan cara mengompres yang benar sebab pengompresan yang salah dapat menyebabkan luka tak kunjung mengering. Kelainan kulit yang sudah mengering dapat diobati dengan krim atau salep.
Bisul biasanya akan sembuh sendiri. Bila bisulnya pecah yang perlu dilakukan hanya membersihkan nanahnya dengan larutan antiseptik. Sisa bisulnya akan sembuh sendiri. Jadi jelas, tak ada darah kotor, tidak ada juga penyakit darah kotor, yang ada hanyalah kebersihan diri yang buruk yang mengundang penyakit. (intisari)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s