Berat Badan Berubah Akibat Menstruasi

Siklus menstruasi pada wanita cenderung terkait erat dengan kenaikan atau penurunan berat badan. Tidak hanya saat menstruasi, ini juga terjadi sebelum dan sesudah menstruasi.
Seperti dikutip Self, Christine Gerbstadt, M.D, ahli diet dan juru bicara American Dietetic Association, menjelaskan perubahan berat badan yang berhubungan dengan fase menstruasi. Mari, kita kenali empat fase itu.

1.    Haid
Ketika tubuh mulai mengalami siklus bulanan, Anda mungkin akan merasa kram, kembung, kelelahan, dan suasana hati tidak menentu. Sisi positifnya, ketika tubuh secara aktif perdarahan, maka akan menumpahkan seluruh lapisan rahim dan mempersiapkan diri untuk siklus darah segar.
Seiring waktu, nafsu makan dan keinginan untuk makan, serta kembung akan menghilang. Bahkan, Anda berada pada berat terendah selama satu bulan setelah siklus berhenti. Jadi, ya dinikmati saja….

2.   Fase folikular
Fase folikular adalah proses pematangan telur. Pada fase ini, tubuh akan bekerja keras untuk secara alami memilih telur yang sempurna. Inilah yang menyebabkan hormon estrogen meningkat.
Sayangnya, peningkatan hormon estrogen berbarengan dengan peningkatan berat badan. Selain itu, lapisan rahim akan menebal menyambut embrio yang dibuahi. Tubuh Anda akan naik sedikit sampai 1 kg.
   
3.  Ovulasi
Menjelang fase ovulasi, Anda akan merasa lebih bersemangat, begitu pula tubuh Anda. Anda akan sering merasa kembung, payudara mulai mengencang. Ini juga akan berdampak pada kenaikan berat badan. Beberapa wanita pada fase ini juga ada yang membutuhkan air yang berlebihan sebagai respon terhadap hormon.
4. Fase luteal
Fase luteal ini disebut sebagai waktu setela ovulasi. Waktu ketika ovulasi terjadi sampai hari pertama menstruasi. Pada tahap ini, Anda tidak akan merasa kembung dalam beberapa hari. Tapi beberapa hari kemudian, Anda akan merasakan apa yang disebut sebagai sindrom pra-menstruasi.
Tidak hanya merasa nafsu makan yang bergelombang saja karena tubuh Anda sedang mempersiapkan kehamilan potensial, Anda juga akan merasakan ingin makan makanan yang asin dan berminyak. Inilah yang akan membawa Anda pada kenaikan berat badan 1 – 1,5 kg.
Perlu diingat, setiap wanita akan mengalami siklus yang berbeda. Bila Anda menggunakan kontrasepsi hormonal, kenaikan berat badan pun mungkin akan lebih besar(intisarionline)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s