Trik Membicarakan Penurunan Libido Suami

Saat Anda menyadari hasrat seksual suami mulai menurun, segudang pertanyaan pasti mulai menguasai pikiran. Persoalan ini cukup sensitif, bahkan bisa jadi suami Anda sebenarnya sudah menyadari masalahnya, dan merasa cemas jika kemudian Anda mulai menyadarinya. Mengidentifikasi masalah hingga mencari jalan untuk mendapatkan kembali hubungan seks yang lebih sehat, bisa dimulai dari komunikasi yang baik.


Berikut langkah yang bisa Anda lakukan bersama pasangan:

1. Awali dengan pesan positif
Mulailah pembicaraan dengan mengungkapkan pesan positif kepada suami, seperti membicarakan perbuatan suami belakangan ini yang membuat Anda senang. Berikan juga apresiasi atas kerja kerasnya di kantor atau di rumah. Memulai pembicaraan dengan mengungkapkan hal positif menimbulkan atmosfir kasih sayang, sehingga membuat suami lebih nyaman mengutarakan masalah libidonya.

2. Melibatkan diri dalam masalah
Persoalan penurunan libido pada pasangan merupakan isu sensitif. Anda perlu menjadi bagian di dalamnya, dan hindari kesan menuduh pasangan yang bersalah. Mulailah dengan menyebutkan bahwa ada yang berubah dalam hubungan Anda dan pasangan. Ungkapkan berbagai kemungkinannya, anggaplah Anda menjadi bagian masalah dengan mengakui bahwa waktu untuk berduaan semakin berkurang, misalnya. Akibatnya kedekatan Anda dan pasangan berubah, dan mempengaruhi mood suami. Menjadi bagian dari masalah, membuat Anda dan pasangan lebih mudah membuka diri untuk mencari solusi.

3. Identifikasi masalah
Analisa berbagai kemungkinan penyebab penurunan libido. Romantisme yang memudar bisa menjadi salah satu penyebabnya, dan ini bisa datang dari Anda atau suami. Kenali apakah stres akibat pekerjaan, atau bahkan depresi, mempengaruhi keharmonisan. Mengungkapkan berbagai kemungkinan penyebab ini bisa membantu suami mengenali masalahnya, dan tidak merasa dipermalukan.

4. Tanyakan pasangan, apa yang bisa Anda bantu
Anda perlu bertanya kepada suami, cara apa yang bisa Anda lakukan untuk membantunya. Pakar kesehatan seksual Alex Santoso, PhD, dan  Hanita Ina, MD, menuliskan penurunan gairah seksual lebih banyak disebabkan oleh hubungan personal dan lingkungan, daripada masalah medis. Jadi, sebaiknya tanyakan kepada pasangan, hal apa yang bisa membuatnya lebih bergairah. Anda juga perlu komitmen untuk membantu suami membangkitkan gairah seks. Jika suami menginginkan terapi, bantu dia untuk mendapatkan terapis yang sesuai.

5. Menyesuaikan hasrat Anda dengan pasangan
Jika biasanya Anda dan pasangan melakukan hubungan seks normal tiga atau empat kali seminggu, sebaiknya Anda mulai menyesuaikan kondisi suami. Pasangan yang mengalami penurunan libido perlu waktu untuk membangkitkannya kembali. Jangan lantas kecewa ketika suami menolak berhubungan seks terlalu sering karena tidak mood, misalnya. Mengurangi frekuensi hubungan seks menjadi salah satu penyesuaian Anda dengan kondisi pasangan.

(Sumber: LiveStrong , Kompas, Selasa, 4/5/2010)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s